Monday, July 30, 2007

Lulus atau Tidak Lulus?





Lulus atau tidak lulus?

Rasanya perasaan ini baru aku rasakan pas aku udah mau lulus, maksudnya, aku gak pernah mikir kalo aku bakal dapat dilema seperti ini waktu aku tahun pertama sampai tahun ke empat tengah deh. Rasanya dulu emang cuman bayangin, ya pengen lulus tepat waktu, titik. Tapi begitu sampai saatnya, ada dilema menghantui, bener neh mau lulus tepat waktu? bener neh siap menerima segala konsekuensinya?

Dan ini ga cuman berlaku buat aku, tapi *ak kira* hampir kebanyakan semua anak yg sekolah di Belanda. Aku gak tau yah gimana peraturan di negara lain, tapi di Belanda itu strict. Kalo udah lulus, ijin abis, ya udah pulang. Mau cari kerja? ayo bayar 300 euro buat 3 bulan *menurut peraturan hari ini, ga tau kalo bulan depan dia berubah lagi :p*.

** ak sampe heran kalo orang pada mengira belanda itu negeri yang bebas-lepas, somehow Belanda emang bebas, tapi juga somehow peraturannya ga jelas, strict, bingungin apalagi buat para imigrant-imigrant seperti kita ini :D hehe **

Lulus atau tidak lulus?

Kadang-kadang aku mikir, kalo aku sekolah di Indonesia, mungkin aku ga akan pernah bayangin ada pilihan untuk 'tidak lulus' atau memperpanjang sekolah. Tapi disini iya. Memperpanjang sekolah? bayar sekolah lagi donk?

Iya, tapi coba liat pilihan yg ada, masih bisa internship disini, bisa cari kerja, masih bisa bareng pacar *kalo yg dapet pacar lokal :p*, masih bisa part time, dan lain sebagainya. Intinya masih bisa menikmati fasilitas yg ditawarkan disini.

Lulus? hayo hayo sana balik pulang, gitu kata orang2 IND (kantor imigrant nya belanda) :D

Memilih dari dua hal tersebut bukanlah pekerjaan gampang, bukanlah tanpa konsekuensi.

Kadang aku menyesal kenapa harus milih lulus, kalo tidak lulus kan mungkin bisa internship lagi, bisa tinggal di belanda lebih lama, masih bisa jalan-jalan di Eropa, dan masih-masih lainnya.

Dan aku ga sendirian :D

Sementara salah satu temenku yang ke mempunyai keyakinan Katolik Panas (Paskah-Natal) *hehehe* ketika sedang jalan-jalan ke katedral di London sana, menyempatkan diri untuk berdoa ke Tuhan, untuk menanyakan kapan dia lulus. Sampai ketika ada salah satu teman di tempat kerjanya yg bilang kalo dia menyesal kenapa lulus, dia pun dengan cepat menawarkan untuk bertukar status 'lulus' nya.

Surely, it's not a simple decision. *apalagi buat orang2 yg masih bingung masa depannya seperti saya hehehehe*

Tapi, apapun yang nunggu aku di depan, ak udah berjanji untuk berusaha tidak menyesali keputusan yang udah ak ambil.

Bukan apa-apa, tapi bisa juga hal-hal yang aku putuskan akan berbuah manis nantinya kan? Sekarang cuman berusaha, untuk memperbaiki keadaan dan menikmati waktu yang ada :)

1 comment:

Intan said...

aiigghhh.. baru lyat! ralat dikit. judulnya katolik napas, bukan panas. trus sekarang aku agnostic cenderung katolik aja lah..