Thursday, October 11, 2012

Living here, living there [EDIT: WITH PHOTOS]


I used to compared between living in Ams and in Toulouse in the beginning I arrived here. Hmm.. until now i still do that, actually :p





bassilica saint-sernin


Pernah hidup dan tingga; di Eropa menjadikan saya agak sok-tau :p soal kehidupan di Perancis ini.. Saya berpikirnya.. sama2 tinggal di Eropa, prosedurnya pasti sama, standar hidupnya sama lahh..  Malah saking soknya saya, pas 'pembekalan training hidup di perancis' lalu saya cuman datang setengah hari saja, abis itu kabur..... (karena pas itu jg cabut dr kantor sih :p) Tapi ngerasa, gak adal info yang terlalu baru buat saya, *selain saya gak gitu ngerti karena seminarnya bahasa perancis :p

Jadi,,.. saya mau compare sedikit deh tinggal di Toulouse, south of france dan Amsterdam, North NL  gimana... 

1. Bahasa
Ini adalah salah satu poin dimana saya agak sebal sama Perancis, karena mereka cukup jarang yang MAU berbahasa inggris. Saya rasa untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan sederhana semestinya mereka bisa, cuman kemauanya yang kurang :(

Kelas saya kelas internasional, tetapi sih tetap saja... setengahnya orang Perancis dan kebanyakan bisa berbahasa Perancis, bahkan ketika murid Perancis tanya ke gurunya pakai bahasa Perancis, dijawablah pula dengan bahasa Perancis T-T (ini internasional dari manaknyaah yaaahh). Dulu pas saya di Belanda, anak-anak Belanda sendiri komunikasi dengan gurunya juga pakai bahasa Inggris, jadi ga ada perbedaan, kelas internasional yah kelas internasional.

IAE Toulouse


Orang Belanda juga bahasa inggrisnya sangat bagus, dan orang-orang di jalan juga sangat willing untuberbicara bahasa Belanda.. Iya sih.. karena itu bahasa Belanda saya tetap di level 'beetjee'  meski udah tingal 4 tahun disana  :p

2. Living Cost
Untuk tempat tinggal, dari segi harga hampir sama.. cuman Perancis punya yang namanya CAF, dimana sebagai student kita bisa minta ke negara keringanan untuk membayar tempat tinggal. Jadi ada sekitar 25% yang di tanggung oleh negara :)

Untuk segi harga makanan sih kalau makan di luar hampir sama. Dimana-mana yang namanya mau ngirit di Eropa yah emang harus masak sendiri. Cuman salah satu keuntungan jadi etudiante disini yah karena makanan di Kantinya super murah. Untuk appetizer-plat-dessertnya cmn 3,1 Euro. Rasa sih yah standar lah sama kyk kantinya FG Kodel :p. Tapi lmyn buat ngenyangin. Kalau trik saya sih, rasa Dessertnya dia suka agak ancur, jadinya saya ambil kyk buah-buahan atau yoghurt yang sdh kemasan saja :p.

Transportasi... jelas lebih murah Toulouse. Disini ga ada sistem zone nya, metronya juga lebih nyaman dan tepat waktu disini, setiap 3 menit pasti ada. Cuman ga enaknya sih bus nya yah... jam 8/9 dia udh gak ada, apalagi hari minggu. Trus disini ada namany Velo Toulouse, dimana kita bisa naik sepeda yang sudah disiapkan di setiap sudut kota Toulouse gratis selama 30 menit.
VELO toulouse
*credit pic : google
Nah yang seru sih, tuition fee nya sekolah yah.. untuk sekolah S2 sayah.. saya cuman bayar SERIBU euro per tahun. hihihihi... *muryaahh... itupun utk ukuran orang perancis masih mahal, krn mereka biasa bayar 300-500 Euro per tahun. Di Belanda? Byuuhhh.... 8 -20 ribu sajah. Bahkan yang pakai bahasa Belanda mereka masih harus bayar sekitar 1750 Euro :p

Jadi overall, Living Cost  di Toulouse masih murahan disini dikit :p Oh ya ini juga berdasar link ini yah,...

3. Makanan 
Disini surga desseertt.... *semua juga tau.

Saya kangennn dengan tinggal di Belanda, dimana bisa dapat makanan Indonesia dengan mudahnya..Indomie ada dimana-mana, kangen soto2an bisa dapet di restaurant Indonesia yang udah kayak jamur ada dimana-mana :D. Oh my.

Disini Indomie ada sih.. cuman buat ke tempat nya (Hyper Asia) agak jauh dan butuh perjuangan. :'( dan parahnyaaa... disini ga ada Tempeh. Kangen berat deh sama Tempe.

Cuman memang, makanan asli disini lebih banyak variasinya dibanding di Belanda dan lebih tertantang untuk dicoba. Apalagi, orang sini kan memang doyan makan :)

contoh makanan di resto U
*credit pic : google
Kemarin sempat diajak oleh Proffesornya Deni makan di rumahnya dia. Asyik banget deh, makan urutann lengkap dari appetizer ( keju, kacang-kacangan, zaitun, ketimun dan lobak mentah yang dicocol pake garem hihihihi :p) , trus main course nya ( mossala - makanan khas mediteranian sih, secara toulouse lebih deket ke mediteranian, sama salad ) dan dessertnya ( KEJU (lagi), kue2, coklat, apple pie) dan tentunya teh. Ih kenyang banget gilaaa *elus perut . Makan bisa sampe 3 jam gituh. Dan tentunya ditemani red wine yang direfill terus.



Oh  ya, di Perancis, keju juga sangat terkenal. Kejunya agak beda dengan Belanda yang mostly dominan dengan hard cheese (oud kaas) disini lebih banyak soft cheese seperti Brie dan teman2nya.. rasanya juga lebih keras/tengik.

4. Cuaca
Toulouse est beacoup soleil. *trans: cerah sekalih

Toulouse, mediteranian, jadi lumayan hangaat. Cuaca di bulan Oktober seperti ini juga masih di 18-23 derajat, bahkan pas datang pertama kali suhu masih di 33-35. Panas. Sementara teman-teman saya di Belanda sudah mulai mengeluh kediniginan. :p

Hmmmm... cukup panjang juga yah postingannya. Karena keinget besok masih ada peer yang harus  dikerjakan jadi sampai sini dulu aja deh  :p

Ville Rose -Toulouse
 

Mau pake foto gak? *ketauan males upload *cekombaksiapayangbacapostingan :p kalau ada satu orang yang minta... nanti post2nya dilengkapin foto deh :p hehehehhehe


2 comments:

fedi said...

mau tak kirimin tempe sama indo mie?

Eunice said...

mau mau mau..pake foto :P