Thursday, December 15, 2005

Derita Pelajar s1 di Luar Negri...


Menyambung post di bawah yg tentang beasiswa, sekali lagi, yang saya mau tekankan bukan apa-apa, tapi tentang JANGAN s1 Di LUAR NEGRI kalo mau dapet beasiswa dan jadilah Dosen.... *dear kamuh, jangan protes mulu donk :P

Dan lalu, beginilah saya, menghadap komputer, mengerjakan tugas sekolah yang tak kunjung selesai, mendengarkan Jamie Cullum (persiapan buat konser besok), makan apel dan jeruk (maunya seh cemilan kayak LAYS or COKELAT, tapi karena saya juga pengen kurus dan efek makan makanan berlemak jam segini adalah makin bertambahnya berat badan saya, saya batalkan rencana saya dan mulai memakan buah-buahan yang sudah saya stock dari Albert Heijn) , dan kemudian chatting dengan kedua teman saya yang juga sekolah s1 di luar negri yaitu di Inggris dan Canada.

Bukan malam yg menyedihkan bagi cewek-yang-biasa-tidur-cepat-tetapi-karena-kebanyakan-minum-kopi-di-kantor-maka-tiba2-dia-jadi-insominia kan? :P

Dan kemudian setelah topik halo-halo-apa-kabar-sudah-lama-ga-ketemu selesai kita ngomong-ngomong, apalagi kalo bukan soal masa depan, mau ngapain 3 bulan lagi, mau ngapain setahun lagi, mau ngapain abis lulus, mau ngapain abis kerja, mau ambil sekolah lagi ato kerja ajah, cari suami yang kaya yg bisa hidup enak dan bisa bawa kamu jalan-jalan ke eropa setiap bulan *hahaha...waves to Vicky :P* , dan pertanyaan-pertanyaan sejenisnya...

Kemudian mulai kita mengeluh soal kelemahan kita sekolah s1 di luar negri seperti:

1. Kurangnya networking buat kerja...

Mungkin buat student yg sekolah di Indonesia lebih gampang buat cari networking karena dari sekolah dia dah ada di Indonesia, jadi kesempatan buat lobby2 lebih besar dari pelajar disini yang sampe indonesia cuman menlonggo karena tidak tahu medan sepak terjang work environment di Indonesia. Gimanapun cari kerja di Indo ituh yang paling penting networking (tapi bukan berarti KKN loh :P jangan salah paham :D) dan itu yang mungkin kami tidak punya.

2. Persamaan Degree

Buat yang mau jadi PNS (kaleee gituh) persamaan degree dari DIKTI itu penting banget, point to some cases, ada yang bilang degree bachelor di Hogeschool Belanda sama kayak D4 (What??????) even tough, gelar kita tuh Bachelor juga. Bahkan kakakku yang lulusan Aussie ituh ga diakui ama DIKTI sebagai s1 karena -katanya- kreditnya kurang buat syarat s1 Indonesia. Kalo tujuan kita kayak PNS dan semacamnya susah buat kamu dapet gelar s1 yang disyahkan oleh bangsa tanah air tercintah ini. Apalagi kalo kamu mau ambil s2 di Indonesia... (*mungkin sebagian bilang BUAT APA?alasannya menunjuk nomer satu tuh :P). Tapi, magically, kakakku meski tidak diakui oleh DIKTI sebagai mahasiswa lulusan S1 (tapi megang Bachelor) dia diakui ITB sebagai mahasiswa s2. :D

3. Kurangnya peluang kerja untuk mata kuliahnya di Indonesia..

Teman saya yang kuliah di Canada bilang, jurusannya itu buat cari kerja di Indonesia susah tapi kalo cari kerja di negara study nya susah, karena bagaimanapun, kita cuman orang asing (or ALIEN kalo kata IND :P ) yang selalu cuman menjadi korban dan cadangan. Apalagi yang namanya working permit susah banget didapet :(

4. Takut 'terkejut' ngeliat angka jumlah gaji buat fresh graduate :D

Gaji fresh graduate di Indonesia, setelah diitung2 hampir sama kayak 6 hari kerja part time di Belanda (or less than that :P). Huu... jadi anak2 pada takut gimana bisa kaya kalo tinggal di Indo (padahal tinggal di luar juga ga kaya-kaya , sok atuh...hiihii :D).

5. Culture shock begitu kembali ke Indonesia...

Disini kita biasa apa-apa sendiri, independence, tidak ada yang mengatur, individual dan sifat-sifat western yang laen. Bagi beberapa anak , akan menakutkan kalo kita kembali ke kultur Indonesia. Kultur yang selalu nanya2in kita macem-macem yg tidak guna, kayak ; wah Bulan dah lulus kapan kawinnya neh jangan sesudah umur 25 loh Bul, pokoknya yang paling bagus tuh paling gak sebelum 25 (seriously some of them asked me this question to me, and aku cuman pengen teriak HALO, I AM STILL TWENTY ! ) ato Aduh BUL, jangan gendut2, ga bagus ah.. (emang kenapa seh :-S , kalo saya sehat kenapa gak?) dan lagian saya juga terintimidasi dengan baju2 indonesia yang kayaknya ditujukan buat orang Indonesia yang kurus kering gak makan apa-apa setiap hari.

Lagian kebiasaan kita yang kemana-kemana sendiri ga mesti lapor harus mulai direcoki dengan kembalinya budaya kamu-dimana-udah-malem-jangan-pulang-malem2-mama-stress dari ortu kamu. *tapi somehow budaya itu ga berlaku buat saya, atau lebih tepatnya budaya yang mestinya dilakukan oleh ayah saya, sudah diwariskan ke kakak ipar saya *waves Dewi..* (Hello Dad, segitu percayakan km sana anak gadis satu2nya inih :P hhihihi)


sudah gitu dulu ngolor ngidulnya...
saya mau coba buat tidur... :D

n.b : saya mencoba pake gambar2 yang sekarang lagi trend di kalanhan para blogger, hihhi, bahkan blogger udah ada tren2 sendirinya... :D *mulai kacow neh otak...

17 comments:

Berly said...

Sebagai lulusan S1 Indonesia yang bekerja sebagai dosen + dapat beasiswa S2 dan S3 di Eropa saya nyatakan tulisan Bulan memang benar adanya :-p

Jumlah mahasiswa S1 Indo di Ams =300 + orang. Kalo kuliah di Indo 1 angkatan aja bisa 400 orang, belum senior & adik kelas di fakultas serta teman2 di fakultas lain. Info kerja biasanya dikirim di milis angkatan/jurusan.

Plus kalo S1 di Indonesia bisa nambah banyak pengalaman organisasi dan kepanitiaan.

Tp ada positifnya S1 di LN. Rajin kerja, terlatih masak dan bisa dapat pacar orang Indo yang lagi S2 :-D

dika said...

wiii..., aku makan banyak tapi tetep kurus kok! (dan kecil mungil juga), jadi tolong diralat, baju2 di indo ditujukan untuk orang2 seperti saya, hwahahah :p

tapi ngomong2, kalo ngeliat alasan2 akamu, kok kayaknya kita jadi rugi kuliah di luar yah? =) *but it's nice though.., everything happens for a reason (halah..)

bulan said...

dika : yah berarti kamu salah satu dari sedikit orang yg beruntung ituh. Jadi rugi? hmm tergantung juga seh, gimanapun buat orang indonesia lulusan luar negri tetep lebih 'keliatan':P .. anyway, ak menunggu tanggepan dari anak2 s1 yg bukan belanda, inggris en canada seh benernya.. sama ga yah... :P

mas berly: maksudmu dapet pacar orang indo yg s2 tuh APA? dasar.. pembuka rahasia orang :P

Berly said...

Lengkapnya "bisa dapat pacar orang Indo dosen/asdos yg lagi S2 dengan beasiswa di LN juga" karena kan berarti sudah terseleksi oleh pemberi beasiswa alias bibit unggul :-p

Bisa kan berarti potensi, terserah tiap2 individu mahasiswa S1 di LN apakah diwujudkan atau tidak :-)

Ada rahasia apa sich Bul??? (muka polos)

aRdho said...

Ini yang ditulis... bener semua?????????

Hiks...

jadi ngeri...

apalagi kita mesin kopinya rusak... HBO doang lageee...

huh.. F*ck CDU.. hehe.. gak juga sih.. kalo gak ada mereka, gak sampe sini aku.. hehehe...

MOHON PETUNJUK SENIOR!!!

:(

bulan said...

ardho : yang sabar2 yah...masih ada 3.5 tahun dan itu ga gampang loh... :P **kalo lulus tepat waktu
*ak sendiri masih nyisa 1.5 tahun lagi :P

A- said...

To study is to change our way of thinking, not to find a good job, handsome husband, or beautiful house.

To get a degree is to have principles, not to seek bachelor, master, or doctor.

School makes us clever, but not certainly makes us understand

yanti said...

salam kenal, dari BlogFam nih :)

aku juga S1 di luar (Jerman), dan termasuk yang diakui cuma sebatas D4. so klo mo ngambil S2, kayaknya emang harus di luar negeri deh. alhamdulillaah kantor (BUMN) masih ngakuin S1 :).

so, goodbye networking deh :D

Tombak Matahari said...

kacian deh lu :)..he he he, face the reality :), tapi roda berputar kok..tenang aja...

PrimataTantiana said...

Some of ur points i agree.Esp no.5 (clothes, marriage and weight).Sebenarnya menurutku lulusan luar/dalam sama dalam hal mencari pekerjaan.Karena kita sama2 saingan.Mungkin untuk PNS lulusan dalam lebih kompeten dg persayaratan pemerintah.Kalo masalah networking,justru aku mendapat banyak networking selama kuliah di NL Bul.Coba bandingkan dg teman2 kita yg kul di Indo,kita jauh lebih bruntung punya senior yg hebat2.
Dan yg penting lagi..untuk masalah mandiri dan survive, berani tandingan deeeh (kita kan mo buka jasa cleaning service bul,gr2 ngebersiin AK 59 sampe mampus)hueueuehhe

Hosea_HoHo said...

Bulan, gw rada setuju dan ga setuju juga buat artikel lo.. terus terang aja soal culture shock.. setuju abis.. tapi soal networking, emang bisa aja kejadian.. tapi as long as kita bisa keep in touch ama temen2 kita d indo and tetep up to date ama yang ada d indo (kalo emg target kita kerja d indo) ya ga masalah2 banget... balik k orgny laah ;) Correct me if I am wrong xP... Topik ini bagus buat diskusi neeh ;)

bulan said...

tanti dan hosea... networking? hmm.. ga semuanya bilang itu gampang.. tapi yg penting, yah kesadaran akan kita punya networking itu sendiri. Toh karena kita sadar, networking itu ga gampang.. kita berusaha buat jaga networking sejak dini. Nah, ke'matang'an itu yang juga aku banggain dari anak2 yg belajar di luar negri :). Tanya anak2 s2 deh, pasti mereka salut dengan kedewasaan dan kematangan anak2 sini yg emang beda ama temen2 kita yg kuliah di dalam negri

Berly said...

Komen dikit tentang kedewasaan dan kematangan. Waktu umur 21 kayaknya Mas Wibi, aku dan Chauft (I am sure similar with Deni) tidak kalah dewasa dari yang kuliah di LN.

Plus kita umur segitu udah sibuk planning demo reformasi dan aksi masa selain berbagai kepanitiaan yang menambah pengalaman dan networking.

Yang aku akuin sebagai kelebihan sekolah di LN adalah terlatih masak dan kerja part-time. Yang pertama tidak perlu di Indonesia dan yang kedua tidak ada kesempatan

I stand by my point on networking since its very different bond between high school and uni friend.

aRdho said...

Jadi seandainya nih.. adik saya kan mau lulus smp.. mendingan dia smp di indo ato disini sama saya.. ato ntar aja kuliahnya.. ato ntar aja s2 nya,, kayak nasibnya mas berly.. ??

hiks...

jd stress...

Berly said...

Kalo dari SMA di LN berarti harus siap dia nanti pacaran/nikah ama non Indonesia or beda agama karena disekitarnya mayoritas seperti itu.

Dan kalo dari SMA di LN maka lebih kecil possibility (walau bukannya tidak mungkin) punya network kuat di Indonesia. Juga musti siap kalo lebih kecil kepedulian/nasionalisme thd Indonesia.

Kecuali dia pinter banget dan dengan SMA di LN lebih besar kemungkinan dapat beasiswa ke Harvard/MIT/Cambridge maka sayang sekali kalo tidak diberikan lingkungan yg kondusif terhadap science sejak dini. Atau emang nggak mau kerja di Indonesia setelah lulus

bulan said...

"Juga musti siap kalo lebih kecil kepedulian/nasionalisme thd Indonesia."

GA SETUJU BANGET... :P

justru karena kita sekolah di luar kecintaan kita ama indo lebih besar daripada anak2 yg udah disana.. kita tau enaknya indonesia dibanding anak2 luar...

Berly said...

Aduh Bulan ini protes aja...

Coba diliat bahwa komen terakhirku khusus buat yang dari SMA di LN karena masa SMA kan second best time (the best is at S1 level) to build character dan close friend. (Tapi hampir pasti pacar pertama di SMA). Kalo masa2 itu di LN maka makin sedikit kenangan indah di indonesia yg bikin peduli indo selain ama keluarga.

Menurutku ada masa optimal (on average of course) terhadap komitmen ke Indonesia. Kalo belum liat dan tahu banyak ttg Indo sebelum ninggalin for a long period then there is less to be miss and care. You and others at least still have memory of SMA level at Indonesia to cherised.

Trus wordingnya kan "musti siap kalo", aku nggak bilang "jika SMA di LN maka.." yang bersifat prediktif. Trus diatasnya juga ada tertulis "lebih kecil possibility (walau bukannya tidak mungkin)" yang juga berlaku untuk second statement. Its always better to be prepare to a logically possible circumstances...