Wednesday, June 21, 2006

Si Perusak Barang

Orang-orang terdekat saya kadang heran melihat bagaimana dengan cepatnya saya merusak barang saya , sebagai contoh; sepatu yang baru saja saya beli, besoknya solnya sudah rusak (padahal saya beli di Sogo lohh… damn!), atau sendal saya rusak tepat disaat saya berniat untuk membeli sepatu baru. Belum lagi jepitan, baju atau celana yang sudah saya rusakkan, tidak terhitung banyaknya.

Tapi entah kenapa, untuk barang-barang yang mahal (dan saya tidak mampu beli lagi :p) keawetannnya lumayan mencenangkan melihat cara saya memakainya. Contohnya tentu saja Laptop dan HP Nokia 6600 saya.

Laptop saya, meski specnya kurang dari laptop teman-teman saya, :p untuk ketahan bantingannya saya acungkan jempol (ingat!!! Mengingat saya sering mengajaknya ikut lembur dengan internet yang dinyalakan :D ) dan meskipun sudah 3 kali re-install dan berkali-kali teman2 saya mengusulkan untuk menggantinya (kadang bisa jadi laaambat, HD sedikit, dan lain2) , sampai sekarang dia masih survive!!!!! Salut-salut my IBM-Think Pad :D
Btw, alasan lainnya laptop ini tidak akan diganti sampai saya menghasilkan sesuatu yang nyata dari laptop ini seperti ijazah B.Comm :D (dikutip seluruhnya dari kata Ayah saya)

HP Nokia 6600 saya, meski saya sering menjatuhkannya dan layarnya sudah besat-besat, tapi tetap bisa survive dan bekerja sebagaimana layaknya. :D Dan memang, sekali lagi karena Sang Pendonor Utama (Ayah-red) belum melihat alasan kenapa saya harus mengganti HP ini. :D
Hmm, pake uang sendiri? Ogah ahh… mending beli yang lain deh… masih bisa dipake ini.
Coba diilangin biar dapet ganti dari Ayah? Halah, boro-boro yang ada malah suruh beli pake uang sendiri :p… Jadi, ya sudah dijaga saja :D

Balik ke masalah sepatu tadi, sepatu yang sering saya rusakkan adalah sepatu atau sandal feminim (hak rendah, atau model sepatu balet). Padahal sepatu kets saya termasuk awet dari 3 tahun yang lalu.

Apakah ini tanda sebegitu sulitnya saya berjalan seperti layaknya perempuan sejati?

Hmm….

Salam,
Bulan

4 comments:

berly said...

Seperti apakah jalannya seorang perempuan sejati? (disamping seorang lelaki sejati?) :-D

upik said...

*ngakak baca commentnya mas berly

hahahahahahahahaha.....

apa kabar laptopmu boel?? kalo mbok bawa ke indo kan mesti reinstall. lha untuk kali ini gimana? perlu ada re-install2an ndak?? btw, mbok bawa pulang ga sih?? hehehehe...

bulan said...

apanya yg lucu, pik???....
dan apa maksud komenmu masss???/

hehehe, laptop baik2 ajaa.. termasuk jarang dipake sehh,,,. jadi belum re install lagi :D , mudah2an kagak dehhh.. :p
heuheueu pa kabar laptopmu pik? diriku merindu laptopmu :p

upik said...

hoho... kamu merindu laptopku apa merinduku boel?? sepertinya kau lebih merindukuw... hueheuheue...
laptop tetep baek2 aja kok, bagian huruf G-nya (hasil ketumpahan susu) tetep musti rada diteken kalo lagi ngetik. :P

BBQ-an yok boel!! (hanya diingat ini hanya basa basi, dimaksudkan untuk membikin boelan iri :P)